{getFeatured} $label={recent} $type={featured1}
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Sosok Salwan Momika Pembakar Al-Qur'an, Asal Swedia


Sosok Salwan Momika Pembakar Al-Qur'an

Melansir AFP, Jumat (30/6/2023) pria dengan nama lengkap Salwan Sabah Matti Momika itu merupakan seorang pengungsi dari Irak yang melarikan diri ke Swedia. Pria berusia 37 tahun itu diketahui tiba dan telah tinggal di negara tersebut sejak beberapa tahun lalu.

Kepada CNN di telepon sebelumnya pada hari Rabu (28/6/2023), Salwan Momika mengatakan bahwa dirinya datang ke Swedia lima tahun lalu lalu dari Irak dan memiliki kewarganegaraan Swedia. Dia mengatakan kepada CNN bahwa dia mengidentifikasi diri sebagai seorang ateis.

Diketahui bahwa pria berusia 37 tahun itu bahkan telah didakwa melakukan 'penghasutan terhadap kelompok etnis'. Momika mengatakan bahwa dia melakukan demonstrasi dengan aksi pembakaran al-Qur'an itu setelah tiga bulan pertempuran hukum di pengadilan.


Motif Salwan Momika Bakar Al-Qur'an di Swedia

Dilansir Arab News, Jumat (30/6/2023), Salwan Momika (37) yang melarikan diri dari Irak ke Swedia beberapa tahun lalu itu mengatakan bahwa dirinya ingin menyoroti pentingnya kebebasan berbicara. "Ini adalah demokrasi. Ini dalam bahaya jika mereka memberitahu kita bahwa kita tidak bisa melakukan ini," ucapnya.

Saat berbicara kepada surat kabar lokal Expressen, Momika menyadari bahwa aksi itu akan memicu reaksi keras. Dia bahkan menuturkan jika dirinya menerima 'ribuan ancaman pembunuhan'. Meski menuai protes dan kecaman, pria asal Irak ini bertekad akan melakukan aksi serupa beberapa waktu ke depan.

"Dalam waktu 10 hari, saya akan membakar bendera Irak dan Al-Qur'an di depan Kedutaan Besar Irak di Stockholm," ucapnya, seperti dilansir AFP. Dia tidak menjelaskan lebih lanjut soal alasannya melakukan aksi provokatif semacam itu.

Swedia Izinkan Aksi Salwan Momika Bakar Al-Quran

Aksi unjuk rasa Salwan Momika yang diwarnai dengan pelecehan dan pembakaran Al-Qur'an itu diketahui telah mendapatkan izin dari Pengadilan Swedia. Izin pembakaran Al-Qur'an itu diberikan oleh Pengadilan Swedia pada Rabu (28/6/2023).

Selain itu, Momika diketahui juga telah meminta izin kepada polisi untuk membakar kitab suci umat Islam "untuk mengungkapkan pendapat saya tentang Al-Qur'an". Umumnya, Swedia jarang sekali melarang sebuah aksi demonstrasi, termasuk aksi yang dianggap dapat menghasut negara lain.

Pihak pengadilan menyatakan harusnya ada hubungan yang jelas antara masalah keamanan dan rencana untuk berkumpul. Sementara polisi menganggap hal ini tidak bermasalah, demikian informasi dari stasiun televisi Swedia, TV4.

"Risiko keamanan dan konsekuensi yang dapat dilihat oleh pihak berwenang terkait insiden pembakaran Alquran ini tidak sedemikian rupa sehingga menurut hukum yang berlaku, hal itu dapat menjadi alasan penolakan permintaan untuk pertemuan umum," ujar Pengadilan.

"Kendati demikian, pihak kepolisian memberikan izin Anda untuk berkumpul," tambahnya.
Indonesia Mengecam
Sementara pemerintah Indonesia turut mengecam keras aksi pembakaran halaman Al-Qur'an di luar salah satu masjid di Swedia. Kementerian Luar Negeri (Kemlu) RI menegaskan aksi tersebut melukai perasaan umat Muslim.

"Indonesia mengecam keras aksi provokatif pembakaran Al Quran oleh seorang warga negara Swedia di depan Mesjid Raya Sƶdermalm, Stockholm saat Hari Raya Idul Adha," tulis Kemlu RI melalui akun Twitter resminya, Kamis (29/6/2023).

Tak hanya itu, aksi pembakaran Al-Qur'an di Stockholm, Swedia, itu juga disambut dengan gelombang protes, salah satunya di Irak. Warga yang mengecam aksi tersebut menyerbu kedutaan besar Swedia yang berada di Baghdad, seperti dilansir Reuters, Kamis (29/6/2023).

Simak Video 'Detik-detik Pria Robek dan Bakar Al-Qur'an di Masjid Pusat Stockholm':


Join Telegram https://t.me/opm_madrasah

Post a Comment for "Sosok Salwan Momika Pembakar Al-Qur'an, Asal Swedia"